Wednesday, March 31, 2010

Islam Kembali Dagang


Hadith Akhir Zaman
Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: Bersabda Rasulullah s.a.w.: “Islam mula tersebar dalam keadaan dagang (asing). Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang-orang yang asing”.
H.R. Hakim
Keterangan
Islam mulai tersebar di Mekah dengan keadaan yang sangat asing dan dagang. Sangat sedikit pendukungnya kalau dibandingkan dengan penentangnya. Kemudian setelah Islam mula tersebar ke seluruh pelosok dunia sehingga dianuti oleh 2/3 penduduk dunia. Kemudian Islam kembali asing dan dirasa ganjil dari pandangan dunia, bahkan dari pandangan orang Islam sendiri. Sebahagian daripada orang Islam merasa ganjil dan pelik apabila melihat orang Islam yang iltizam (komited) dengan Islam dan cuba mengamalkan tuntutan Islam yang sebenar. Seorang yang iltizam dipandang sepi oleh masyarakat dan terlalu susah untuk diterima sebagai individu yang sihat. Contohnya, kalau ada sesuatu program kemasyarakatan kemudian masuk waktu sembahyang, tiba-tiba ada seorang yang meminta diri untuk menunaikan sembahyang, maka tindakan itu dianggap tidak sopan dan kurang wajar. Sedangkan orang yang tidak sembahyang sambil bersenda-senda ketika orang lain bersembahyang tidak dianggap sebagai perbuatan yang salah dan terkutuk.
Begitulah seterusnya nasib Islam di akhir zaman ini………………..
Ia akan terasing dan tersisih dari masyarakat, bahkan tersisih dari pandangan orang Islam sendiri yang mengaku sebagai umat Islam dan marah apabila dikatakan yang dia bukan orang Islam.

Monday, March 29, 2010

Penyakit Umat-umat Dahulu


Hadith Akhir Zaman
Daripada Abu Hurairah r.a. katanya: Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda, “Umatku akan ditimpa penyakit-penyakit yang pernah menimpa umat-umat terdahulu”. Sahabat bertanya, “Apakah penyakit-penyakit umat-umat terdahulu itu?” Nabi s.a.w. menjawab, “Penyakit-penyakit itu adalah: (1) terlalu banyak seronok (2) terlalu mewah (3) menghimpun harta sebanyak mungkin (4) tipu menipu dalam merebut harta benda dunia (5) saling memarahi (6) hasut menghasut sehingga zalim menzalimi”.
H.R. Hakim
Keterangan
Penyakit-penyakit yang disebutkan oleh Rasulullah s.a.w. tadi telah banyak kita lihat di kalangan kaum Muslimin pada hari ini.
Di sana sini kita dapat lihat penyakit ini merebak dan menjalar dalam masyarakat dengan maraknya. Dunia Islam dilanda krisis rohani yang sangat hebat. Dengan kekosongan rohani itulah mereka terpaksa mencari dan mengumpul harta benda sebanyak-banyaknya untuk memuaskan hawa nafsu. Maka apabila hawa nafsu diperturutkan tentunya mereka terpaksa menggunakan segala macam cara dan tipu helah. Di saat itu, hilanglah nilai-nilai akhlak dan wujudnya kecurangan, khianat, hasad dengki dan sebagainya.
Marilah kita ambil iktibar. Renung makna hadith ini, dan marilah kita muhasabah diri masing-masing.

Saturday, March 27, 2010

Soalan 8, 9, 10 & 11

Soalan 8
Adakah boleh jika makan di restoran yang menjual makanan haram seperti arak dan babi. Tapi, kita yakin yang makanan yang kita makan adalah halal kerana ianya merupakan sayuran sahaja (vegetarian)?

Jawapan:  
Sebagai seorang Islam, wajib bagi kita untuk mencari yang makanan halal. Firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 168 yang bermaksud:

"Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi.........."

Oleh yang demikian, saudari dinasihatkan agar menjaga sebarang makanan yang akan dimakan kerana ia akan menjadi darah daging kita. Justeru itu, jika saudari ragu-ragu tentang kesuciannya maka tinggalkanlah. Pendapat saya, jika ada restoran lain yang hanya menjual makanan halal, bertukarlah ke sana kerana dikhuatiri makanan saudari itu akan bercampur dengan sumber-sumber haram secara sengaja atau tidak sengaja. Namun, perkara utama yang ditekankan adalah saudari mestilah benar-benar yakin makanan yang dipilih itu benar-benar halal tanpa sedikit pun rasa was-was. Jika tidak tinggalkanlah ia. Sesungguhnya lebih baik saudari berlapar daripada makan makanan yang tidak diketahui halal haramnya.


Soalan 9
Ada non-muslim bertanya saya, iaitu serigala lebih kurang dengan anjing dari segi rupa dan perangai, tetapi mengapa anjing haram sedangkan serigala tidak. Boleh bagi pandangan tak.

Jawapan:

Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai, darah, daging babi, dan binatang yang (ketika disembelih) disebut (nama) selain Allah. Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah Al-Baqarah:173)
Pertama, anjing telah jelas disebut dalam Quran dan hadis nabi SAW sebagai najis mughallazah, tetapi mengenai serigala tidak pula disebut. Kedua, dari segi sains pun sebenarnya serigala mempunyai perbezaan yang ketara dari segi keturunannya dan cara kehidupannya jika dibandingkan dengan anjing. So, ada perbezaan di situ. 


Soalan 10
Saya diberitahu bahawa alat muzik seperti drum, gitar (alat muzik bertali), alat muzik tiupan (seruling dll) adalah haram. Hanya kompang dan seumpamanya dibenarkan. Kemudian saya pernah terbaca/terdengar bahawa itu hanyalah ijtihad ulama pada zaman silam utk menyekat pengaruh muzik barat pada zaman penjajahan Barat dahulu. Saya tidak pasti manakah yg benar. Zaman sekarang saya dapati muzik nasyid juga menggunakan pelbagai alat yg canggih seperti keyboard dan orkestra. Macam mana keadaan ini boleh berlaku?

Jawapan:
"Harus menggunakan alat-alat muzik sama ada bersifat tradisi atau moden. Mendengar atau menghadiri majlis muzik dan mempelajarinya sekiranya tiada disertai dengan perkara-perkara haram. ( Fatwa Negeri Kedah)

Namun, apa yang ditekankan di sini adalah menggunakan alat-alat muzik tersebut bukan berlaku di tempat-tempat hiburan yang disertai dengan arak, judi, perempuan-perempuan penyanyi dan pelayan, tari menari dan lain-lain perkara kefasiqan selama tiada kelalaian dan kewajipan-kewajipan khusus seperti solat..


Soalan 11
Boleh atau tidak sama ada orang bukan Islam memasuki masjid/surau? 
   
Jawapan: 
Berdasarkan ilmu saya, boleh orang bukan Islam memasuki masjid / surau dengan syarat mengikut adab-adab yang dibolehkan oleh syara' ketika menziarahi masjid / surau seperti menutup aurat dan dalam keadaan suci / bersih. Suci/bersih itu adalah mengikut suci/bersih yang digariskan oleh Islam.


Sesungguhnya banyak yang saya masih tak tahu. So, andai jawapan saya meragukan or tidak cukup untuk menjawab soalan saudara or saudari. Sila bertanya kepada yg lebih arif or banyakan bertanya keran ianya boleh menguatkan lagi kefahaman anda.

Kenali Tuhan Kita : Qidam

Qidam ertinya sedia

Sifat sedia pada Tuhan tidak sama dengan sifat sedia pada makhluk. Sedianya Tuhan tiada permulaan tetapi sedia pada makhluk ada permulaan dan ada yang menyediakannya.

Contoh:- tersedianya makanan, disebabkan ada yang menyediakannya/memasaknya. Dan adanya seseorang manusia itu disebabkan hubungan ibu bapanya, dengan kata lain bermula dari ibu bapanya. Namun, kedua-dua contoh ini, tidak akan terjadi tanpa keizinan Allah s.w.t. (Allah maha besar, maha kuasa)

Allah berfirman:

Dan demikianlah Kami perlihatkan kepada Ibrahim tanda-tanda keagungan (Kami yang terdapat) di langit dan bumi dan (Kami memperlihatkannya) agar dia termasuk orang yang yakin. (Surah Al An'aam: 75)


 Dan Dialah yang menurunkan air hujan dari langit, lalu Kami tumbuhkan dengan air itu segala macam tumbuh-tumbuhan maka Kami keluarkan dari tumbuh-tumbuhan itu tanaman yang menghijau. Kami keluarkan dari tanaman yang menghijau itu butir yang banyak; dan dari mayang korma mengurai tangkai-tangkai yang menjulai, dan kebun-kebun anggur, dan (Kami keluarkan pula) zaitun dan delima yang serupa dan yang tidak serupa. Perhatikanlah buahnya di waktu pohonnya berbuah dan (perhatikan pulalah) kematangannya. Sesungguhnya pada yang demikian itu ada tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi orang-orang yang beriman. (Surah Al An'aam: 99)

Dan Dialah yang meniupkan angin sebagai pembawa berita gembira sebelum kedatangan rahmat-Nya (hujan); hingga apabila angin itu telah membawa awan mendung, Kami halau ke suatu daerah yang tandus, lalu Kami turunkan hujan di daerah itu, maka Kami keluarkan dengan sebab hujan itu pelbagai macam buah-buahan. Seperti itulah Kami membangkitkan orang-orang yang telah mati, mudah-mudahan kamu mengambil pelajaran. (Surah Al A'raaf: 57)

Katakanlah: "Siapakah yang memberi rezki kepadamu dari langit dan bumi, atau siapakah yang kuasa (menciptakan) pendengaran dan penglihatan, dan siapakah yang mengeluarkan yang hidup dari yang mati dan mengeluarkan yang mati dari yang hidup dan siapakah yang mengatur segala urusan?" Maka mereka akan menjawab: "Allah." Maka katakanlah "Mangapa kamu tidak bertakwa kepada-Nya)?" 
(Surah Yunus: 31)

Musa menjawab: "Tuhan Pencipta langit dan bumi dan apa-apa yang di antara keduanya (Itulah Tuhanmu), jika kamu sekalian (orang-orang) mempercayai-Nya." (Surah Asy Syu'araa': 24)

Hai manusia, ingatlah akan nikmat Allah kepadamu. Adakah pencipta selain Allah yang dapat memberikan rezki kepada kamu dari langit dan bumi ? Tidak ada Tuhan selain Dia; maka mengapakah kamu berpaling (dari ketauhidan)? (Surah Fathir: 3)

Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.
(Surah Adz Dzaariyaat: 49)

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang berfikir.  (Surah Ar Ruum: 21)

Kita wajib mengenal dan merasakan sifat-sifat Tuhan itu sehingga kita menjadi cinta dan takut kepada Nya. Bila rasa cinta dan takut telah bertapak dalam hati kita, barulah hati kita akan mengarahkan akal, nafsu dan fizikal kita untuk taat kepada tuhan. Itulah yang dikatakan iman, iaitu keyakinan yang bertapak di hati lalu dilahirkan dengan amal ibadah dan membuahkan akhlak yang mulia.

Friday, March 26, 2010

Azab Kubur

Berikut kami datangkan 23 hadith-hadith yang sahih yang mana 21 buah hadith daripadanya diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim yang terang-terang menyebutkan tentang sabitnya kewujudan azab kubur.

1. Dari Barra' bin 'Azib r. a. bahawa Nabi saw berdoa semasa tiba diperkuburan Baqi' Al-Gharqad : "Aku mohon berlindung dengan Allah Taala dari azab kubur."(Hadith Sahih Riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Nasaai, Ibn Majah, Al-Hakim dan Ibn Hibban.)

2. Dari Barra' bin 'Azib r. a. bahawa Nabi saw menceritakan hadith yang panjang tentang datang malaikat kepada mayat didalam kubur sehingga sabdanya "... dan dibukakan bagi mayat yang jahat itu akan satu pintu kepada neraka maka datang akan dia kepanasan api neraka tersebut dan pedihnya dan sempitlah atasnya oleh kuburnya sehingga berselisishlah segala tulang rusuknya.." (Hadith Sahih Riwayat Imam Ahmad, Abu Daud, Thoyalisi, Baihaqi, Ibn Abi Syaibah, Al-Hakim, Abd Razzaq, Ibn Mandah, Abu Nu'aim dan At-Thobari.)

3. Dari Ibn 'Abbas r. a. ketika Nabi saw apabila lalu dekat 2 buah kubur baginda bersabda : "Sungguhnya kedua mayat ini sedang diazab. Bukanlah keduanya diazab sebab dosa yang terlalu besar. Adapun salah seorangnya tidak bersuci dari kencing. Dan seorang lagi kerana berjalan kesana kemari mengadu domba. Maka Nabi saw meminta dengan pelepah tamar yang basah lalu dipatahkan kepada dua bahagian dan dipacakkan kepada dua buah kubur tersebut. Dan Nabi saw pun bersabda : Mudah-mudahan diringankan dari kedua mayat ini selama pelepah ini belum kering." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari dan Muslim. Juga diriwayatkan oleh Abu Daud , Tirmizi, Ibn Majah, Nasaai, Imam Ahmad, Ibn Abi Syaibah, Baihaqi, Baghawi, Ad-Darimi, Ibn Mandah dan Thoyalisi.)

4. Daripada Abdullah bin Umar r. a. bahawa Nabi saw bersabda : "Sungguhnya mayat itu diazab dengan sebab ratapan ahlinya keatasnya." (Hadith Sahih Imam Riwayat Bukhari)

5. Daripada Umar r. a. bahawa Nabi saw bersabda :

"Bahawasanya mayat itu akan diazab dengan sebab sebahagian ratapan ahlinya keatasnya."
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

6. Daripada A'iyah r. a. bahawa Nabi saw ketika lalu dekat keluarga Yahudi yang sedang maratapi mayat salah seorang ahli keluarga mereka lalu bersabda :

"Kamu sekelian menangisi atasnya dan sungguhnya dia diazab didalam kuburnya "
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

7. Daripada Umar r. a. sungguhnya Nabi saw bersabda : "Sungguhnya mayat itu diazab dengan sebab ratapan orang yang hidup." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

8. Daripada A'isyah r. a. sesungguhnya Nabi saw bersabda :"Sungguhnya Allah swt akan menambah bagi orang kafir akan azab dengan sebab ratapan ahlinya keatasnya."
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

9. Dari Barra' bin 'Azib bahawa Nabi saw bersabda : "Apabila didudukkan mayat yang mukmin didalam kuburnya kemudian didatangi oleh malaikat dan ia pun bersaksi bahawa Tiada Tuhan selain Allah dan Nabi Muhammad itu pesuruh Allah. Yang demikian itu adalah FirmanNya 'Telah menetapkan olih Allah akan orang-orang yang beriman dengan perkataan yang tetap' (Surah Ghafir ayat 45) telah turun ayat ini tentang azab kubur." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

10. Daripada A'isyah r. a. bahawa beliau telah bertanya Rasulullah saw tentang azab kubur maka jawab Rasulullah saw : "Ya. Azab kubur itu memang benar."

Berkata A'isyah r. a. : "Tiadalah selepas itu aku lihat Rasulullah saw selepas menunaikan solat melainkan minta berlindung daripada azab kubur."
(Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

11. Daripada Anas bin Malik r. a. bahawa Nabi saw bersabda tentang mayat kafir dan munafiq didalam kubur mereka:

"Dan dipukul akan mayat itu dengan pemukul daripada besi dengan satu pukulan. Maka bertempik mayat itu dengan satu tempikan yang mendengar akan dia oleh sekelian yang disisinya melainkan jin dan manusia." (Hadith sahih riwayat Imam Bukhari)

12. Daripada Abi Ayyub r. a. bahawa suatu hari Nabi saw terdengar satu suara lalu baginda bersabda : "Mayat Yahudi yang sedang diazab didalam kuburnya." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

13. Daripada anak perempuan bagi Khalid bin Said Ibn Al-'Ass bahawa dia telah mendengar "Nabi saw berdoa memohon perlindungan daripada azab kubur." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

14. Daripada Abi Hurairah r. a. beliau berkata : "Adalah Rasulullah saw berdoa : Ya Allah! Sungguhnya aku minta berlindung dengan Engkau daripada azab kubur dan azab neraka.." (Hadith Sahih Riwayat Imam Bukhari)

15. Dari Ibn Umar r. a. adalah Rasulullah saw bersabda : "Sesungguhnya Allah swt tidak mengazab akan mayat dengan sebab mengalir air mata atau dengan sebab bersedih hati tetapi mengazab Ia akan mayat dengan sebab lidah ataupun mengasihani." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

16. Dari Syu'bah r. a. beliau berkata : "Telah turun ayat 45 Surah Ghafir berkenaan azab kubur." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

17. Daripada A'isyah r. a. bahawa Nabi saw bersabda : "Bahawasanya azab kubur itu sesungguhnya memang benar." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

18. Daripada Anas r. a. adalah suatu hari Nabi saw lalu pada kampung Bani Najjar maka tedengar ia akan satu suara dari satu kubur maka baginda pun bersabda : "Bilakahkah ditanam akan tuan punya kubur ini"

Jawab para sahabat :"Pada zaman jahiliyyah"

Maka Nabi saw bersabda : "Jikalaulah tidak kerana ianya ditanam nescaya telah aku minta supaya Allah perdengarkan kamu sekelian akan azab kubur."
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

19. Daripada Abdullah bin Umar r. a. bahawa Nabi saw bersabda : "Sesungguhnya mayat itu diazab didalam kuburnya." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

20. Daripada A'isyah r. a. berkata kepada Nabi saw bahawa 2 orang tua Yahudi berkata adalah ahli kubur itu diazab didalam kubur mereka itu. Maka Nabi saw pun bersabda : "Benarlah kata mereka berdua. Sungguhnya mayat-mayat itu diazab didalam kubur mereka sehingga mendengar akan dia oleh sekelian binatang." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

21. Daripada Abi Hurairah r. a. bahawasanya Nabi saw bersabda :

"Apabila selesai kamu daripada membaca tasyahhud akhir maka hendaklah kamu minta berlindung dengan Allah swt dari empat perkara yaitu dari azab neraka Jahannam dan dari azab kubur dan dari fitnah hidup dan fitnah mati dan dari fitnah Dajjal."
(Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

22. Daripada Ibn Abbas r. a. berkata "Bahawasanya Nabi saw mengajar akan mereka itu akan doa ini seperti mana baginda mengajar mereka itu akan Surah dari Al-Quran yaitu "Wahai Allah! Sungguhnyaaku memohon berlindung dengan Mu daripada azab Jahannam dan daripada azab kubur dan daripada fitnah hidup dan mati dan daripada fitnah Al-Masih Dajjal." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

23. Daripada Anas Bin Malik r. a. bahawasanya Nabi saw bercerita tentang mayat kafir didalam kubur : "Kemudian dipukul akan mayat tersebut dengan satu pemukul daripada besi pada antara dua telinganya." (Hadith Sahih Riwayat Imam Muslim)

Begitu pedihnya azab Allah s.w.t. walaupun hanya di alam kubur. Bagaimanakah mungkin kita mampu menanggungnya. Inikan pula azab neraka. Sedarlah rakan-rakan, berhijrahlah, bertaubatlah, ajaklah manusia kea rah kebaikan dan cegah kemungkaran kerana pintu taubat masih terbuka luas buat hamba-hambaNya yg ingin bertaubat. Kita sbg manusia yg beruntung masih dipelihara iman dan islamnya, berusahalah untuk menarik hidayah Allah s.w.t. agar turun di tempat kita.

Golongan Yang Sentiasa Menang


Hadith Akhir Zaman
Daripada Mughirah bin Syu’bah r.a. berkata: Rasulullah s.a.w. bersabda: “Sentiasa di kalangan kamu ada golongan yang berjaya (dalam perjuangan mereka), sehinggalah sampai suatu saat yang dikehendaki oleh Allah s.w.t. Mereka sentiasa Berjaya”.
H.R. Bukhari
Keterangan
Allah s.w.t. telah menjadikan umat Islam (umat Muhammad) ini umat yang terakhir sekali. Oleh itu, Allah s.w.t. berjanji akan memelihara kitabnya (al-Quran) dan memastikan lahirnya generasi demi generasi yang akan memikul tugas dakwah hingga tetap wujudnya golongan mukminin di atas muka bumi ini. Kalau kita meneliti sejarah umat Islam mulai zaman permulaan penyebarannya hingga ke hari ini, kita akan mendapati bahawa umat Islam telah teruji sepanjang sejarah dengan ujian yang berat-berat. Ujian itu bermula dari golongan musyrikin di Mekah dan munafiqin, Yahudi dan Nasrani di Madinah, seterusnya gerakan riddah, Majusi yang berselimutkan Islam, golongan Bathiniyah, pengaruh falsafah dan pemikiran Yunani, serangan bangsa Monghol dan bangsa Tatar yang menghancurkan tamadun Baghdad pada pertengahan abad keenam Hijrah. Begitu juga dengan penyembelihan beramai-ramai kaum Muslimin ketika berlakunya kejatuhan kerajaan Islam di Andalus (Sepanyol) dan seterusnya di sambung dengan pengaruh-pengaruh imperialis Barat terhadap dunia Islam, gerakan Zionis Yahudi dan missionary Nasrani yang mempunyai peralatan dan kemudahan yang canggih-canggih dan seterusnya serangan (pengaruh) dari segi pemikiran dan kebudayaan dan sebagainya.
Walaupun ujian yang sangat dahsyat melanda umat Islam di sepanjang sejarah namun kita masih wujud dan masih lagi mempunyai identiti dan peranan yang hebat dalam peta dunia pada hari ini. Di manakah sumbangan kita? Apa peranan kita? Walaupun pada hari ini ada dalam kalangan umat Islam yang tidak mengambil berat langsung tentang agama Islam tetapi masih ada golongan yang bersungguh-sungguh untuk mempelajari dan memperjuangkan agama Islam. Walaupun ramai umat Islam yang telah hancur akhlaknya tetapi masih ada lagi golongan yang berakhlak tinggi dan berpekerti luhur. Walaupun syiar-syiar Islam diperlekahkan oleh agama-agama lain namun Islam masih lagi gagah dan teguh. Walaupun aktivis-aktivis Islam ditindas dan diseksa pada suatu tempat tetapi di suatu tempat yang lain mereka disanjung dan dihormati. Begitulah, umat Islam tidak akan lenyap dari muka bumi ini melainkan kehendak Allah s.w.t. Pada masa yang dikehendakiNya, maka lenyaplah umat Islam, pada masa itu Allah s.w.t. akan mematikan setiap jiwa yang beriman dan yang tinggal hanyalah orang-orang yang jahat dan orang kafir. Maka, pada saat itulah akan berlaku hari qiamat.

Thursday, March 25, 2010

Golongan Anti Hadith


Hadith Akhir Zaman
Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. berkata: Bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: Hampir tiba suatu masa di mana seorang lelaki sedang duduk bersandar di atas katilnya, lalu disampaikan orang kepadanya sebuah hadith daripada hadithku maka ia berkata: “Pegangan kami dan kamu hanyalah kitabullah (al-Quran) sahaja. Apa yang dihalalkan oleh al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan”. (Kemudian Nabi s.a.w. melanjutkan sabdanya): “Padahal apa yang diharamkan oleh Rasulullah s.a.w. samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan oleh Allah s.w.t.”.
H.R. Abu Daud dan Ibnu Majah
Keterangan
Lelaki yang dimaksudkan di dalam hadith ini adalah seorang yang mengingkari kedudukan hadith sebagai sumber hukum yang kedua selepas al-Quran. Ia hanya percaya  kepada al-Quran sahaja. Baginya, hadith tidak perlu untuk dijadikan sumber hukum dan tempat rujukan. Golongan ini tidak syak lagi telah terkeluar dari agama Islam. Dan pada realitinya seseorang itu tidak akan dapat memahami al-Quran jika tidak merujuk kepada hadith Nabi s.a.w. Al-Quran banyak menerangkan hal-hal yang besar dan garis panduan umum. Maka, hadithlah yang berfungsi untuk memperincikan isi dan kandungan serta kehendak ayat-ayat al-Quran serta menghuraikan dan menerangkan yang musykil. Oleh kerana itu, syariat tidak akan sempurna kalau hanya dengan al-Quran sahaja, tetapi ia mesti disertai dengan hadith Nabi s.a.w.
Al-Quran perlu dibaca dengan memahami maknanya sekali. Barulah boleh ia diamalkan dalam kehidupan seharian kita. Maka, hadith juga perlu dipelajari atau dibaca bagi memahami isi kandungan al-Quran. Jika tidak, kita sebagai manusia biasa tidak mampu untuk mentafsirkan isi kandungan al-Quran. Lebih-lebih lagi, bahasa Arab bukan bahasa yang kita fahami. Ayuh!! Hayati dan amalkan al-Quran.

Berbuat baiklah kamu!!!

“Empat perkara daripada kebahagiaan, isteri yang baik, tempat tinggal yang luas, jiran yang baik dan kenderaan yang selesa. Empat daripada kecelakaan, isteri yang jahat, jiran yang jahat, kenderaan yang buruk dan tempat tinggal yang sempit.”
[Hadith riwayat Ibnu Hibban]

“Senyumanmu untuk saudaramu bagimu pahala sedekah. Suruhanmu kepada kebaikan dan laranganmu daripada kemungkaran, bagimu pahala sedekah. Panduanmu buat orang yang tersesat perjalanan, bagimu pahala sedekah. Pimpinanmu buat orang buta, bagimu pahala sedekah. Engkau membuang batu, duri dan tulang daripada jalan, bagimu pahala sedekah. Engkau memindah air daripada bekasmu ke dalam bekas saudaramu, bagimu sedekah.”
[Hadith riwayat at-Tirmizi]

Hidup biar berbakti walau tidak dipuji…

Buatlah sesuatu yang disukai oleh Allah s.w.t. walaupun ramai memandang serong terhadapnya. Tinggalkanlah sesuatu yang dimurkai Allah s.w.t. walaupun ramai yang menyukainya…

Tuesday, March 23, 2010

Umat Islam Mengikuti Langkah-langkah Yahudi dan Nasrani


Hadith Akhir Zaman
Daripada Abu Sa’id Al-Khudri r.a. berkata: Bahawasanya Rasulullah s.a.w. bersabda: “Kamu akan mengikuti jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka”. Sahabat bertanya, “Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang kau maksudkan?”. Nabi s.a.w. menjawab, “Siapa lagi kalau bukan mereka”.
H.R. Muslim
Keterangan
Umat Islam akan mengikuti jejak langkah ataupun cara hidup orang-orang Yahudi dan Nasrani, hinggalah dalam urusan yang kecil dan perkara-perkara yang tidak munasabah. Contohnya, jikalau orang Yahudi dan Nasrani masuk ke lubang biawak yang kotor dan sempit sekalipun, orang Islam akan terus mengikuti mereka.
Zaman sekarang ini kita dapat lihat kebenaran kata-kata Nabi s.a.w. ini. Ramai orang Islam yang kehilangan pegangan di dalam kehidupan mereka. Mereka banyak meniru cara hidup Yahudi dan Nasrani samada mereka sedar ataupun tidak. Ramai orang Islam yang telah terperangkap dengan tipu helah orang Yahudi dan Nasrani dan ramai pula orang Islam yang menjadi alat dan tali barut mereka. Nauzubillah…
Lihatlah cara hidup kita, dari segi pemakanan, pemakaian, pergaulan, pertuturan hinggalah dalam segala urusan kehidupan kita telah banyak dipengaruhi cara hidup mereka. Di manakah al-Quran dan as-sunnah dalam menjadi panduan hidup kita? Adakah dek kerana kita tidak memahami atau mengetahui sumber utama Islam ini menjadikan kita jauh dari nilai-nilai Islam sebenar? Apakah usaha kita? Jangan menyesal di kemudian hari. Jadilah golongan manusia yang sedikit bilangannya namun memberi manfaat yang besar kepada agama Islam.
Ya Allah! Selamatkanlah kami daripada tipu daya Yahudi dan Nasrani.

Kenali Tuhan Kita : Wujud


Wujud ertinya Ada
Dengan kata lain Wajib bagi Allah itu ada. Sifat wujud bagi Allah tak sama dengan sifat wujud pada makhluk seperti kita. Adanya semua makhluk di alam ini kerana ada yang menjadikannya iaitu Allah. Wujudnya Allah tidak seperti kita, sebab wujudnya Tuhan itu tidak bersebab, tidak dijadikan oleh sesiapa atau apa pun. Tetapi adanya kita ini disebabkan oleh adanya ibubapa kita. Sama seperti kejadian lain seperti kenyang disebabkan oleh makan, hilang dahaga disebabkan oleh minum, mati disebabkan sakit. Tiap-tiap sesuatu itu terjadi kerana ada sebabnya. Bahkan semua itu berlaku disebabkan keizinan Tuhan. Tetapi sifat wujud pada Tuhan sebaliknya. 

Surah Al-Ikhlas
1. Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.
2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.
3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan,
4. dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia."

HUBUNGAN SURAH AL IKHLAS DENGAN SURAH AL FALAQ

Surah Al Ikhlas menegaskan kemurnian Allah s.w.t. manakala surah Al Falaq memerintahkan agar semata-mata kepada-Nya-lah orang memohon perlindungan dari segala macam kejahatan.

Kita wajib mengenal dan merasakan sifat-sifat Tuhan itu sehingga kita menjadi cinta dan takut kepada Nya. Bila rasa cinta dan takut telah bertapak dalam hati kita, barulah hati kita akan mengarahkan akal, nafsu dan fizikal kita untuk taat kepada tuhan. Itulah yang dikatakan iman, iaitu keyakinan yang bertapak di hati lalu dilahirkan dengan amal ibadah dan membuahkan akhlak yang mulia.

Sekapur Sirih (Intro)

Orang mukmin yang baik sama seperti sebatang pokok kalau pokoknya subur, itu adalah kesan dari akar tunjang yang kuat. Yang menjadikan ianya berdaun, menghijau, menghasilkan bunga yang cantik dan harum mewangi serta buah yang banyak lagi sedap rasanya sehingga menjadikan semua makhluk terutama manusia mendekati dan bernaung di bawahnya serta mengambil manfaat darinya.

Begitulah bagi mereka yang aqidahnya baik, syariatnya jadi sempurna dan akhlaknya cantik hingga dia mencorak hidup individu dan masyarakat. Di sinilah pentingnya pelajaran aqidah atau usuluddin ini kerana ia boleh mencorakkan hati seseorang. Sehingga yang lahir dalam tindakan, adalah gambaran hatinya itu.

Dalam hadith Rasulullah s.a.w. ada menyebutkan yang bermaksud:

“Awal-awal agama ialah mengenal Allah”

Mengenal Tuhan itu pula tidak cukup sekadar tahu tentang Tuhan atau tahu tentang sifat-sifat Tuhan secara ilmunya, tetapi hendaklah merasakannya di hati. Akal mengetahui dan hati merasakan betapa Tuhan itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Pengampun, Maha Hebat, Maha Baik, Maha Pemaaf, Maha Pembela dan lain-lain.

Setelah hati ada rasa bertuhan, secara automatik hati akan dipenuhi rasa kehambaan iaitu rasa lemah, rasa berdosa, rasa bergantung harap kepadaNya, rasa cinta da takut dengan Tuhan sepertimana yang dirasakan oleh para sahabat yang dididik oleh Rasulullah s.a.w. lebih 1400 tahun dahulu.

Apabila sudah ramai manusia yang mempunyai akal dan hati seperti itu, maka lahirlah kehidupan dunia yang aman makmur seperti syurga sebelum syurga yang kita impikan. Kerana hati yang cinta dan takut Tuhan itu mendorong manusia bersyariat dan berakhlak sesame manusia seluruh makhluk Tuhan. Iaitu menjadi orang yang bertakwa.

Sekiranya kita tidak  mengenali Tuhan, bagaimana kita nak persembahkan hadiah seperti sembahyang, puasa, zakat, mengaji, dan ibadah-ibadah yang lain kepada Tuhan. Sedangkan kita belum cukup kenal denganNya.

Sunday, March 21, 2010

Nilai Sabar

Kehidupan kita didunia ini penuh dengan ujian. Allah sengaja mengadakan ujian itu semata-mata. Kenapa? 

Dialah yang menjadikan mati dan hidup (kamu) untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu, siapakah diantara kamu yang lebih baik amalnya dan Dia maha kuasa (membalas amal kamu), lagi maha pengampun (kepada orang-orang yang bertaubat) " (Surah al-Mulk Ayat : 2)

Segala yang ada di dunia ini hanyalah ujian semata-mata. Tiada manusia yang akan terlepas dari melaluinya. Tidak kira apapun pangkatnya, selagi dia bernama manusia, maka dia akan merasai ujian dari Allah. Bermula dari Nabi Adam hinggalah kepada pemimpin-pemimpin, raja-raja, saudara mara kita dan juga termasuk diri kita sendiri. Sebagai seorang yang beriman kepada qada' dan qadar dari Allah, kita wajib percaya bahawa ujian itu datangnya dari Allah.

Ada orang menganggap bahawa apabila mereka ditimpa kesusahan maka itu adalah bala atau kemurkaan dari Allah. Dan apabila mereka mendapat kemewahan dan kesenangan maka pada mereka itulah rahmat yang dikurniakan. Sebenarnya anggapan itu tidak tepat. Kemewahan itu juga adalah ujian dan bukan hanya ujian itu apabila kita mendapat kesusahan.

Saidina Abu Bakar pernah berkata bahawa, “Ketika orang-orang Islam menerima ujian kesusahan, kami semua dapat mengharunginya. Tetapi apabila datang ujian kemewahan, hampir-hampir kami tewas.” Kenyataan Saidina Abu Bakar ini sebenarnya menunjukkan bahawa ujian kemewahan adalah lebih dahsyat lagi jika dibandingkan dengan ujian kesusahan kerana apabila ditimpa susah, kita sentiasa akan mengingati Allah. Tetapi apabila kita diuji dengan kesenangan, maka kita teramat mudah untuk menjadi lupa diri, sombong, bakhil, takbur dan sebagainya.

Abu Hurairah dan Said Al-Magburi meriwayatkan: "Ada seseorang lelaki memarahi Saidina Abu Bakar. Ketika itu Rasulullah duduk di sebelahnya. Nabi diam saja, begitu juga Abu Bakar. Selepas orang itu selesai memaki hamun dengan mengeluarkan kata-kata kesat, Abu Bakar membalas makian itu, tetapi Rasulullah bangun dan beredar dari situ. Abu Bakar hairan dan terus mengekori Nabi Muhammad sambil berkata: "Ya Rasulullah, dia memaki saya dan engkau pula diam. Ketika saya menjawab maki hamun itu, tiba-tiba engkau bangun lalu pergi." Rasulullah lantas menjawab: "Sesungguhnya malaikat mengembalikan semua makian orang itu kepadanya ketika engkau diam, tetapi ketika engkau membalas makian itu, maka malaikat pergi dan syaitan pula masuk dan saya tidak suka duduk bersama syaitan." Rasulullah kemudian bersabda lagi: "Allah akan memuliakan hamba-Nya ketika sedang dianiaya lalu memberikan kemaafan sambil mengharapkan keredaan Allah." Abu Said al-Khurdi pula berkata: Rasulullah ada bersabda: "Awaslah kamu daripada sifat marah kerana marah itu menyalakan api dalam hati anak Adam.” "Maka sesiapa yang berasakan demikian ketika berdiri, hendaklah dia duduk dan jika dia duduk hendaklah ia berbaring." Abu Hurairah al-Bahili berkata bahawa Rasulullah pernah bersabda: "Sesiapa yang pemarah tetapi dapat menahan marahnya dengan sabar, maka Allah akan mengisi hatinya dengan keredaan pada hari kiamat."

Kesabaran adalah tunjang kekuatan dan kebahagiaan di dunia mahupun akhirat. Sesungguhnya ketika dimarahi itu kita telah didatangi ketenangan yang kita sendiri tidak dapat lihat kerana salah satu tanda orang yang tenang adalah dia dapat membendung api kemarahannya.

Ada pula diantara manusia cepat merasa kecewa, marah serta putus harap apabila kita ditimpa kesusahan. Itu bukanlah sifat seorang muslim kerana orang muslim tiada erti putus asa atau kecewa baginya. Mereka yang kecewa ini lekas hilang kesabaran terutamanya apabila kehilangan sesuatu yang paling bermakna dalam kehidupan mereka. Sehinggakan ada juga yang menjadi lebih teruk dengan sanggup untuk menyalahkan takdir Allah.

Kita sebagai umat Islam dilarang daripada berkeluh kesah diatas ujian yang menimpa kita. Dalam menghadapi ujian samada susah atau senang kita mestilah bersabar. Ya benar, bukan perkara yang senang bagi orang yang terkena ujian menterjemahkan perkataan SABAR itu dalam bentuk praktikal tetapi percayalah, itulah perkara yang paling mulia apabila ditimpa ujian. Dengan kesabaranlah Allah akan mengangkat darjat kemuliaan kita. Dengan sabar juga hati menjadi tenang kerana mengingatkan kita bahawa ini adalah ujian dari Allah.

Sebuah hadith daripada Abu Yahya Shuhaib bin Sinan.Nabi s.a.w bersabda "Sungguh unik urusan orang yang beriman itu. Semua urusannya baik baginya. Hal ini hanya dimiliki oleh orang yang beriman. Jika dia memperolehi kegembiraan, dia bersyukur dan itu baik baginya. Jika dia dirimpa kesulitan, dia bersabar dan itu baik baginya. " Riwayat Muslim.

Hadis ini menunjukkan bahawa senang atau susah bagi seorang muslim, adalah kebaikan dan bernilai pahala di sisi Allah jika dia bersabar dan redho menerimanya. Seorang mukmin sejati akan sentiasa bersabar dan bersyukur kepada Allah samada diwaktu senang ataupun susah. Dan pastinyalah atas kesabaran itu,maka mereka akan merasai ketenangan hidup.

Lihatlah kesabaran para nabi-nabi apabila datangnya ujian dari Allah. Lihatlah ujian yang ditimpakan keatas Nabi Ayyub. Baginda menghadapi ujian kesakitan, kematian anak-anaknya dan juga kehilangan harta benda. Begitu juga Nabi Nuh dengan tohmahan kaumnya, Nabi Musa dengan kedegilan kaumnya dan banyak lagi. Dek kerana kesabaran yang tinggi yang dimiliki oleh merekalah maka Allah mengangkat darjat mereka. 

Oleh itu haruslah kita menanamkam didalam pemikiran kita bahawa hidup ini tidak lain hanyalah ujian semata-mata. Sentiasa bersyukur dengan apa yang ada dan sentiasa mengingati bahawa semua kejadian adalah datang dari Allah. Setiap kejadian Allah itu pula ada hikmahnya. Cepat atau lambat, pasti kita akan dapat melihat hikmah itu. Mungkin hikmah itu akan kita lihat didunia ini, atau mungkin juga hikmah itu hanya dapat diketahui diakhirat nanti.

Semoga Allah akan sentiasa meletakkan diri kita semua dalam golongan orang yang sentiasa mendapat rahmat dariNya. InsyaAllah.

Rasa Bertuhan


 Kalau manusia mengenali tuhannya…
Hancur luluh hatinya…
Lembutlah jiwanya…
Tak sempat mengingati perkara yang lain…
Hati dan jiwanya semata-mata terpaku dengan tuhannya…

Jika manusia mengenali tuhannya…
Keagungan tuhannya kecutlah perutnya…
Kalau manusia sentiasa sedar…
Pendengaran, penglihatan dan pengetahuan Nya…

Tuhan tidak pernah lekang dari manusia…
Nescaya manusia itu tawadhuk…
Merendah diri di bumi tuhannya…

Jika manusia rasa bertuhan dihatinya…
Matilah angan-angan…
Takut pun datang menerpa di hatinya…
Manusia akan sibuk dengan dirinya…
Tak sempat memikirkan diri orang lain…
Takut dan bimbang tak sempat mengumpat…

Aduh kalau tuhan sentiasa di hati…
Perasaan bertuhan mencengkam di hati…
Mengenang pula nikmat…
Nikmat tuhan yang banyak…
Bertambah perasaan cinta dan takut…
Cinta kerana nikmat dan kasih sayangnya…
Takut kalau nikmat ditarik semula…
Kalau terbuat dosa akan diazabNya…

Begitulah kalau seseorang hamba…
Mengingati tuhannya…
Hatinya sangat sibuk dengan tuhannya…
Dunia dan nikmatnya tidak mempengaruhinya…
Sekalipun dunia ditangannya…

dipetik dari 'Kenali Tuhan'...

Forward 5: Rabiatul Adawiyah

Rabiatul Adawiyah adalah seorang wali Allah yang mengabdikan dirinya kepada Allah. Kesabaran dan perjuangan harus dicontohi oleh wanita islam hari ini. Walaupun sejarah hidupnya bermula dari seorang wanita yang tidak mentaati Allah, akhirnya di memilih jalan sufi dalam mencari ketenangan hidup.

Kisah bermula pada zaman dahulu di mana kejahilan menyelebungi masyarakat arab kebanyakan sekolah agama telah ditutup. Ayah Rabiatul Adawiyah adalah guru agama tapi terpaksa menjadi pendayung sampan. Untuk menarik minat orang menaiki sampannya dia akan mendendangkan lagu yang merdu ketika mendayung sampan. Rabiatul Adawiyah sentiasa disamping ayahnya hinggalah dia dewasa, apabila ayahnya meninggal dunia. Dia menggantikan tempat ayah sebagai pendayung sampan dan mendendangkan lagu yang merdu. Mendengarkan suaranya yang merdu itu menarik hati seorang lelaki untuk membawanya untuk dipersembahkan kepada raja dan dia terpaksa berkhidmat untuk raja. Setiap hari dia menyanyi dan menuang arak kepada raja dan tetamu raja.

Suatu hari timbul kesedaran di hatinya merasa insaf dengan segala perbuatannya kerana kejahilannya itu sedangkan bapanya adalah seorang guru agama. Dari hari itu Rabiatul Adawiyah tidak mahu lagi menyanyi dan menuang arak. Dia sering duduk bersendirian berzikir kepada Allah. Dia juga diseksa oleh raja dengan kerja yang berat. Pernah suatu hari pengawal raja disuruh melepaskan ular dan kala jengking ke dalam bilik Rabiatul Adawiyah kerana raja tidak senang melihat dia sentiasa berzikir. Tetapi akhirnya ular tersebut menerkam pengawal raja. Rabiatul Adawiyah tetap tenang, walaupun dia tidak diberi makan dia tetap mampu menjalankan ibadat kepada Allah. Apabila raja mengintainya di dalam bilik, kelihatan dia sedang munajat memohn doa kepada Allah. di dalam kegelapan biliknya kelihatan cahaya yang menyuluh ke arahnya. Pada suatu malam raja bermimpi seorang tua datang dan mengatakan supaya melepaskan Rabiatul Adawiyah dan jangan lagi menyiksanya kemudia raja melihat Rabiatul Adawiyah berpakaian serba putih naik ke atas langit. Beliau terus ke bilik Rabiatul Adawiyah untuk melihat sama ada Rabiatul Adawiyah masih ada atau sudah pergi. Kelihatan Rabiatul Adawiyah masih berzikir dan berdoa.

Sampai habis tempoh masa Rabiatul berkhidmat dengan raja, akhirnya dia dilepaskan oleh raja. Rabiatul Adawiyah berterima kasih kepada raja dan tidak meminta apa-apa daripada raja walaupun raja memberi peluang kepadanya untuk meminta apa saja sebelum dia pergi. Apabila dia pulang ke kampungnya, rumah telah roboh dan penduduk kampungnya juga ramai yang telah berpindah. Dia meminta orang menyediakan sebuah pondok kecil untuknya. Pada suatu malam, seorang pencuri terpandang pondok Rabiatul Adawiyah lalu dia ingin pergi mencuri di situ. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang solat. Dia tidak menjumpai apa-apa di dalam rumah Rabiatul Adawiyah melainkan sebiji tempayan. Lalu dia merasa kecewa dan ingin bunuh Rabiatul Adawiyah. Apabila dia mengeluarkan pisan dan ingin menikanm Rabiatul Adawiyah tiba-tiba dia menjadi keras dan pisaunya terjatuh. Rabiatul Adawiyah terkejut. Rabiatul mengatakan pada pencuri itu ambillah apa yang dia inginkan jika dia seorang pencuri tetapi mengapa ingin membunuhnya. Lalu dia menyuruh pencuri itu mengambil wudhuk dan bersolat serta memohon pada Allah apa yang dia inginkan. Lalu pencuri itu bersolat dan meinta pada Allah agar mendapat rezeki yang banyak supaya dia tidak perlu menjadi pencuri lagi.

Pada masa yang sama diluar kelihatan kereta kuda yang membawa banyak harta yang menuju ke arah pondok Rabiatul Adawiyah. Raja menghantar orang untuk memberi Rabiatul Adawiyah harta yang banyak. Apabila orang itu datang menemui Rabiatul Adawiyah kerana ingin menyerahkan harta itu, Rabiatul Adawiyah mengatakan dia tidak pernah meminta harta dari Allah tetapi orang disebelahnya yang memohon kepada Allah jadi berikanlah harta itu kepada orang yang memintanya. Pencuri itu gembira kerana mendapat harta dan dia membuat sebuah mahligai yang indah. Pada suatu hari ada seorang lelaki menemui pencuri itu dan bertanya bagaimana dia mendapat harta yang begitu banyak dalam sekelip mata. Dia pun menceritakan kisahnya kepada lelaki itu. Lelaki itu menjelaskan kepadanya bahawa wanita yang ditenuinya itu adalah wali Allah. Dia berasa terkejut dan menyesal kerana tidak berterima kasih kepada Rabiatul Adawiyah lalu dia ke pondok rabiatul Adawiyah untuk menemuinya. Ketika itu Rabiatul Adawiyah sedang nazak. Akhirnya Rabiatul Adawiyah pergi menemui kekasihnya.

petikan dari

Saturday, March 20, 2010

Ilmu Agama Akan Beransur-ansur Hilang


Hadith Akhir Zaman
Daripada Abdullah bin Amr bin ‘ash r.a. berkata: Aku mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda: “Bahawasanya Allah s.w.t. tidak mencabut (menghilangkan) akan ilmu itu dengan sekaligus dari (dada) manusia. Tetapi Allah s.w.t. menghilangkan ilmu itu dengan mematikan alim ulama’. Maka apabila sudah ditiadakan alim ulama’, orang ramai akan memilih orang-orang jahil sebagai pemimpin mereka. Maka apabila pemimpin yang jahil itu ditanya, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain.”
H.R. Muslim
Keterangan
Sekarang ini bilangan alim ulama’ sudah berkurangan. Satu demi satu pergi meninggalkan kita. Kalau peribahasa Melayu mengatakan “patah tumbuh, hilang berganti”, peribahasa ini tidak tepat berlaku kepada alim ulama’. Mereka patah payah tumbuh dan hilang payah diganti. Sampailah suatu saat nanti permukaan bumi ini akan kosong tanpa alim ulama’. Maka pada hari itu, sudah tidak bererti lagi kehidupan di dunia ini lagi. Alam penuh dengan kesesatan. Manusia telah hilang pegangan hidup dan bergelumang dengan dosa (kemungkaran). Sebenarnya, alim ulama’ lah yang memberikan erti pada kehidupan manusia di muka bumi ini. Maka apabila mereka telah pupus, hilanglah segala sesuatu yang bernilai.
Di akhir-akhir ini, telah banyak peristiwa-peristiwa yang menunjukkan hampirnya zaman yang dimaksudkan Nabi s.a.w. tadi. Di mana bilangan alim ulama’ hanya tinggal sedikit dan usaha untuk melahirkannya pula tidak mendapat perhatian yang sewajarnya. Malah mungkin nisbah nya kepada manusia biasa lebih kecil berbanding nisbah doktor kepada manusia biasa. Sekolah-sekolah agama kurang mendapat perhatian golongan cerdik pandai malah anak-anak muda. Mereka mengutamakan pengajian-pengajian di bidang urusan keduniaan yang meraih keuntungan harta benda dunia semata-mata. Tidak menitikberatkan ilmu akhirat (agama). Inilah realiti kehidupan masyarakat kita pada hari ini.
Tuntutlah ilmu walaupun hingga ke liang lahad. Ilmu agama dan dunia sama-sama dituntut. Jangan hanya mementingkan ilmu dunia. Dan jangan mengharapkan orang lain untuk memenuhkan kuota alim ulama’ di muka bumi ini. Mulakanlah dengan diri anda!!

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...