Friday, August 20, 2010

Aku terkesima....

Mengapa ya, ramai manusia hari ini mengejar dunia? Bukankah akhirat itu yg kekal selamanya? Adakah kita lupa? Mengapa? Kekayaan itu boleh menjadi penyebab kepada kekufuran. Begitu juga kemiskinan. Tapi, bukankah seorg mukmin itu semuanya baik baginya? Tidak kira betapa susah keadaannya atau betapa senangnya dia, tidak akan hilang Tuhan dari hatinya. Mungkinkah hati kita sudah tiada rasa bertuhan? Mengapa? Adakah  ruang di hati kita sudah diisi dgn idola2 masa kini? David Beckham, Cristiano Ronaldo, Brad Pitt, Justin Bieber, Rafael Nadal, Katty Perry. Dan siapa lagi, ya? Adakah mereka ini yg tersemat di hati kita. Bukankah Rasulullah itu contoh terbaik bagi kita? Kenapa tidak diikut dan dicontohi? Mungkin kita tidak dapat merasakan betapa cintanya Rasulullah kepada kita. Tidak mengetahui betapa susahnya Rasulullah menyebarkan Islam sehingga hari ini kita dapat menikmatinya. Tidak tahu betapa beruntungnya bergelar umat Muhammad s.a.w. sehingga dicemburui nabi2 yg lain. 

"Wahai Allah, jadikanlah aku tergolong dalam golongan yg sedikit. Golongan yg sentiasa ingat kepadaMu walau di mana ak berpijak, golongan yg bersyukur kepadaMu hatta pada ketika  ak terlena, golongan yg sentiasa bertaubat kepadaMu pada setiap saat yg berlalu dan golongan yg suka mendampingi hamba2mu yg di hati mereka ada rasa bertuhan, ada rasa syukur atas nikmatMu, ada rasa bersalah atas dosa2 yg mereka lakukan walaupun sebesar zarah. Wahai Allah, makbulkanlah permintaanku."

Sunday, August 15, 2010

Beruntung Beroleh Kunci Kebaikan....

Alhamdulillah...betapa pantas masa berlalu. Kini, umat Islam di Malaysia dan seangkatan dgnnya telah memasuki malam Ramadhan ke-6. Selamat menjalani ibadah puasa yg ke-5.

Ak juga diberi ruang dan digerakan hati serta tangan utk menulis di ruangan Ilustrasi Pengembara ini. Ingin ak kongsikan sebuah hadith yg br ak dengar baru-baru ini. Moga dapat dijadikan iktibar dan pembakar semangat utk kita meningkatkan amal ibadah kita pada bulan Ramadhan ini. Insya'allah...

Daripada Sahal bin Saad r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda: Sesungguhnya kebaikan itu laksana beberapa gudang dan bg gudang -gudang itu ada anak kuncinya. Maka untung sekali bg seorg hamba yg telah dijadikan oleh Allah s.w.t. sebagai anak kunci kepada kebaikan. Dan celaka bagi seorg hamba yg menjadi anak kunci kepada kejahatan, penutup kepada kebaikan.

Dengan hikmah dan bijaksana, Allah s.w.t. telah mecncipta segala kebaikan dan kejahatan. Dengan itu, Allah s.w.t. menguji siapa dikalangan hambanya yg benar-benar taat kepadanya. Sebagai ganjaran Allah menciptakan syurga dan neraka. Allah s.w.t. membalas hambanya yg membuat kebaikan dengan pahala dan syurga manakala Dia membalas hambanya yg melakukan kejahatan dgn dosa dan neraka. Oleh itu, berpandukan hadith di atas, sesiapa yg menjadikan dirinya kunci kepada kebaikan, mengajak orang lain berbuat kebaika, berusaha sekuat, sedaya mampu untuk menjadi ketua dalam melaksanakan kebaikan. Maka org itu adalah org yg paling beruntung kerana ia akan mendapat pahala dari kebaikan yg dikerjakannya sendiri dan juga akan mendapat pahala seperti semua pahala orang mengikut jejak langkahnya. Maka kebaikannya bersambunug2. Subhanallah...betapa pemurahnya Allah s.w.t.

Namun, sebaliknya. Barangsiapa yg menjadikan dirinya kunci kepada kejahatan, mengajak org lain berbuat kejahatan, menjadi ketua kepada kemungkaran. Maka ia adalah org malang kerana mendapat dosa dari kejahatan yg dilakukan oleh org2 yg mengikutinya di belakang. Nauzubillah...

Wahai Allah, jadikanlah aku, ahli keluargaku serta sahabat2ku tergolong dlm org2 yg mengerjakan kebaikan dan sentiasa mengajak org lain melaksanakan kebaikan. Dan jauhkanlah kami dari tergolong dlm org2 yg melakukan kejahatan dan mengajak org lain melakukan kejahatan..Aminn.

Sunday, August 1, 2010

Secebis Ingatan Buat Adam

Dihantar Oleh: Epid


Adam
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu.
Sesungguhnya aku adalah Hawa, temanmu yang kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.

Wahai Adamku…
Aku asalnya dari tulang rusukmu yang bengkok.
Jadi, tidak hairanlah jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mahu terpesong dari landasan, kerana aku buruan syaitan.

AdamMaha suci Allah yang mentakdirkan kaumku lebih ramai bilangannnya dari kaummu di akhir zaman, itulah sebenarnya ketelitian Allah dalam urusanNya. Jika bilangan kaummu mengatasi kaumku nescaya merahlah dunia kerana darah manusia, kacau bilaulah suasana, Adam sama Adam bermusuhan kerana Hawa. Buktinya cukup nyata dari peristiwa Habil dan Qabil sehinggalah pada zaman cucu-cicitnya. Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah yang mengharuskan Adam beristeri lebih dari satu tapi tidak lebih dari empat pada satu waktu.


Adam
Bukan kerana ramainya isterimu yang membimbangkan aku. Bukan kerana sedikitnya bilanganmu yang merunsingkan aku. Tapi… aku risau, gundah gulana menyaksikan tingkahmu. Aku sejak dulu lagi sudah tahu bahawa aku mesti tunduk ketika menjadi isterimu. Namun…terasa berat pula untukku menyatakan isi perkara.

Adam
Aku tahu bahawa dalam Al-Quran ada ayat yang menyatakan kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita. Kau diberi amanah untuk mendidik aku. Kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku, memerhati dan mengawasi aku agar sentiasa di dalam redha Tuhanku dan Tuhanmu. Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini, aku dibiarkan terumbang-ambing tanpa haluan, malahan engkau juga mengambil kesempatan atas kelemahanku. Dimana perginya keadilanmu. Asalnya Allah menghendaki aku tinggal tetap dirumah. Aku akur asalkan aku keluar dari rumah, seluruh tubuhku mesti ditutup dari hujung kaki sampai hujung rambut… Tapi realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya.

Adam..
Mengapa kau biarkan aku begini?
Apakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu?
Apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?
Adakah Adam melayani Hawa sama seperti psikologi Muhammad s.a.w terhadap mereka?
Adakah akhlak kaum Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?

Adam
Kau sebenarnya Imam dan aku adalah makmummu. Aku adalah pengikut-pengikutmu kerana kau adalah ketua. Jika kau benar, maka benarlah aku. Jika kau lalai, lalailah aku. Kau punya kelebihan akal manakala aku kelebihan nafsu. Akalmu Sembilan, nafsumu satu. Aku… akalku satu, nafsuku Sembilan.
Dari itu Adam…pimpinlah, bimbinglah, kerana aku sering lupa, lalai dan alpa sehingga aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu-kuncunya.
Bimbinglah daku untuk menyelami kalimah Allah. Perdengarkanlah daku kalimah syahdu dari Tuhanmu agar menerangi hidupku. Tiuplah ruh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahidah kekasih Allah.



Adam…
Andainya kau masih lalai dan alpa dengan karenahmu sendiri, masih segan mengikut langkah para sahabat, masih gentar mencegar munkar, maka kita tunggu dan lihatlah, dunia ini akan hancur bila kaumku yang akan memerintah. Malulah engkau Adam, malulah engkau pada dirimu sendiri dan pada Tuhanmu yang Agung.

Maafkan aku sekali lagi Adam…
Andainya warkah yang ku layangkan ini menimbulkan amarah didadamu. Jauh sekali niatku untuk membuat kau keliru apatah lagi menjadi buntu.

Waspadalah Adam…
Andai auratku terdedah…andai suaraku mengatasimu… andai langkah seiringmu…andai maruahku dirobek maka engkaulah yang bakal membawaku kepada kebenaran.
Usah dipersalahkan Hawa lantaran tewas mengemudi bahtera andai si Adam masih lena diulit mimpi…
Tetapi percayalah!!!...bukan emas yang kucari…bukan berlian yang kupinta… tetapi…hanyalah hati yang tulus ikhlas darimu…Adam…
Dengarlah…keluhan hatiku buat dirimu…


Ikhlas dari Hawa…
Abad ini…

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...