Tuesday, August 23, 2011

Ulangkaji: Sempurnakan Solatmu

1. Menghadap Sutrah (Pembatas
Dari Abu Hurairah, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Apabila salah seorang dari kamu mengerjakan solat, hendaklah ia letakkan sesuatu dihadapannya. Jika ia tidak menemukan sesuatu hendaklah ia menancapkan tongkat. Jika ia tidak membaca tongkat hendaklah ia menarik garis kemudian apapun yang lewat dihadapannya tidak akan merosakkan solatnya". (HR Abu Dawud dan disahihkan oleh Ibnu Hibban, Ahmad dan Ibnul Madini)


2. Merapatkan saf
Dari Nu'man bin Basyir, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: "Rapatkanlah saf-saf kalian, atau Allah akan membuat wajah-wajah kalian saling berselisih (berpecah belah)." (HR Muslim)
3. Angkat takbir setentang dengan bahu atau telinga

Dari Abdullah bin Umar, bahawa Nabi SAW mengangkat kedua tangan beliau setentang bahu apabila membuka solat. (HR Bukhari dan Muslim)

Dari Malik bin Al-Huwairits bahawa apabila Rasulullah bertakbir beliau mengangkat kedua tangan hingga setentang telinga beliau. (HR Muslim)

4. Sedekap di dada

Dari Sahal bin Sa'ad As-Sa'idi, ia berkata: "Kaum muslimin diperintahkan untuk meletakkan tangan kanan mereka di atas tulang hasta sebelah kiri mereka dalam solat"

Dari Waails, berkata: "Aku melihat Rasulullah sallallahua'laihiwassalam apabila berdiri dalam solat meletakkan tangan kanan beliau di atas tangan kiri beliau" (Hr Abu Daud dan An-Nasa'i)

Dari Waail bin Hujr, ia berkata: "Aku mengerjakan solat bersama Rasulullah, beliau meletakkan tangan kanan di atas tangan kiri dan meletakkannya di atas dada" (HR Ibnu Khuzaimah di dalam sahihnya dan ia mensahihkannya)


5. Rukuk dengan sempurna

a. Meratakan tulang belakang ketika rukuk
Dari Wabishah, dia berkata: "Aku pernah melihat Rasulullah SAW mengerjakan solat. Apabila rukuk, beliau meratakan punggung beliau hingga kalaulah diletakkan air di atasnya, nescaya tidak akan tertumpah". (HR Ibnu Majah dan At-Tabraani dalam Al-Kabir dan Ash-Saghir)


b. Tangan diletakkan di lutut, jari jemari direnggangkan


Dari Abu Humeid, ia bercerita tentang sifat solat Rasulullah SAW: "Apabila beliau rukuk, beliau meletakkan kedua telapak tangan dengan kukuh pada kedua lutut beliau dengan merenggangkan jari jemari beliau". (HR Abu Daud)


6.Sujud dengan sempurna

a. Posisi sujud dengan tujuh anggota iaitu dahi (termasuk hidung, dua tapak tangan, dua lutut dan dua kaki
Dari Abdullah bin Abbas, dia berkata: "Aku diperintahkan untuk sujud dengan tujuh anggota, yakni dahi (sambil mengisyaratkan dengan tangan ke hidung beliau), dua tangan, dua lutut dan hujung jari telapak kaki" (Muttafaqun 'alaih)


b. Hidung di cecahkan ke tempat sujud


Dari Abdullah bin Abbas, dia berkata: "Aku diperintahkan untuk sujud dengan tujuh anggota, yakni dahi (sambil mengisyaratkan dengan tangan ke hidung beliau), dua tangan, dua lutut dan hujung jari telapak kaki" (Muttafaqun 'alaih)


c. Telapak tangan di ratakan ke lantai dengan membentangkan kedua telapak tanganya, tidak menggenggam jari jemarinya dan tidak pula merenggangkannya.

At tirmidzi berkata: 'Cara seperti inilah yang dipilih oleh para ahli ilmu" - Kitab Al-Mumti', Nailul Authar dan lain2 (sila rujuk buku Sifatus Solah bil dalil wa ta'lil oleh Syaikh Muhammad bin Salih bin Sulaiman Al-Khazim)

d. Siku dinaikkan

"Baginda mengangkat kedua lengannya dari tanah dan menjauhkan dari rusuknya sampai warna putih kedua ketiak baginda terlihat orang di belakangnya" (HR Bukhari dan Muslim)

e. Kedudukan kaki semasa sujud hendaklah dirapatkan, diteggakkan dan jari jemari di hadap ke arah kiblat
Syaikh Muhammad Bin Utsaimin berkata: "Adapun kedua telapak kaki keduanya harus dirapatkan, dasarnya adalah hadis 'Aisyah, ia berkata: "Ketika aku kehilangan Rasulullah, tanganku meraih kedua telapak kaki beliau sewaktu beliau sedang sujud" Kemudian Syaikh Muhammad Bin Utsaimin menjelaskan: "Satu tangan tentu tidak boleh meraih kedua telapak kaki kecuali bila keduanya dirapatkan." (Al-Mumti')

Di riwayatkan oleh Abu Humeid radiallahuan tentang sifat solat Nabi,: "Apabila sujud beliau idak membentangkannya dan tidak pula menggenggamnya, dan beliau menghadapkan hujung-hujung jari kaki beliau ke arah kiblat". (HR Bukhari)


7. Duduk antara dua sujud

a. Menegakkan kaki
Dari Abdullah bin Umar, ia berkata: "Termasuk sunnah dalam solat ialah menegakkan kaki kanan dan menghadapkan jari jemarinya ke arah kiblah lalu duduk di atas kaki kiri". (HR An-Nasa'i dan Abu Dawud dan disahihkan oleh Al-Albaani)

b. Meletakkan kedua tangan di atas paha dan hujung-hujung jari tepat di atas lutut.

Hendaklah ia meletakkan tangannya di atas paha dengan hujung-hujung jari tangan pada lututnya. Atau meletakkan tangan kanan di atas lutut kanannya seta tangan kiri di atas lutut kirinya, seolah-olah menggenggamnya. (Lihat Sisat Solat Nabi. Hlm. 40)

8. Duduk tasyahhud

a. Isyarat tasyahud dengan ibu jari dan jari tengah membentuk bulatan. Jari telunjuk di naikkan dan dibengkokkan sedikit

"Nabi SAW meletakkan telapak tangan kirinya di atas lutut kirinya dengan mengembang, tetapi baginda menggenggam semua jari tangan kanannya dengan mengacukan telunjuknya ke kiblat dan mengarahkan pandangan matanya ke telunjuknya" (HR Muslim)

Saturday, August 13, 2011

Mencari Redha Allah


Mencintai Allah pasti akan sunyi dengan manusia,
Saat orang ramai kesukaan dia berduka sedih,
Jasadnya dengan manusia tapi batinnya dengan Allah,
Ketenangan adalah hembusan dari langit,
Diturunkan ke dalam lubuk hati orang yang beriman,
Mereka akan tetap berdiri teguh di kala insan lain kegoncangan.

Begitu pantas masa berlalu. Alhamdulillah, hari ini sudah memasuki hari ke-14 kita berpuasa. Namun, adakah hari-hari yang berlalu kita manfaatkan sepenuhnya? Berjayakah kita mengatasi nafsu kita, berjayakah kita kikis tompok2 hitam yang melekat di lubuk hati kita selama ini. Dan berjayakah kita menjadi hambaNya yang menuruti segala suruhan dan meninggalkan segala laranganNya. Atau kita masih di takuk lama. Muhasabahlah!! Berhijrahlah!! Kerana belum tentu esok ADA untuk kita.

"Sesungguhnya barangsiapa yang mencari redha Allah dengan marahnya manusia, maka Allah akan cukupkan baginya akan segala keperluannya di dunia ini. Tetapi barangsiapa yang mencari redha manusia dalam keadaan Allah murka, maka Allah menyerahkan nasibnya kepada manusia"

Hayatilah hadith di atas. Semoga Ramadhan kali ini dapat menjadikan kita umat manusia yang sentiasa mencari redha Allah dalam setiap perbuatan kita. Alangkah indahnya andai segala pekerjaan kita di dunia ini dapat dijadikan amal ibadah kita kepadaNya. Tidak mustahil, bukan? Manusia yang sentiasa mencari redha Ilahi tidak akan melakukan perbuatan yang dilarangNya..malah sentiasa takut untuk melakukannya. Manusia itu akan sentiasa bertaubat akan keterlanjuran..kelekaannya dari mengingati sang pencipta pada setiap saat. Subhanallah..alangkah indahnya hidup ini andai semua manusia mencari redha Allah.

Tidak akan ada mudarat di sana sini, tiada kemusnahan harta benda. 
Tidak akan ada yang kuat menindas yang lemah, yang lemah sentiasa dibela. 
Tidak akan ada yang tidur dalam kelaparan, tiada makanan dibazirkan.
Tidak akan ada yang meninggi diri, seolah olah dialah paling berkuasa. 
Tidak ada khianat mengkhianati, saling memfitnah walau berkata dusta.
Tidak akan ada percampuran lelaki dan perempuan bukan mahram. 
Maka amanlah hidup manusia di muka bumi ini. 

Namun Allah menjadikan hidup manusia di dunia ini terbahagi kepada tiga golongan (mujahid Fathi Yakah):
Pertama: Golongan yang hidup hanya untuk dunia semata-mata (ad-Dhariyyun). Sikap mereka jelas seperti yang dinyatakan di dalam al-Quran: 
Dan tentu akan mereka katakan: "Hidup hanyalah kehidupan kita di dunia sahaja dan kita sekali-kali tidak akan dibangkitkan" -al-An'am: ayat 29.
Dan mereka berkata: "Kehidupan tidak lain hanyalah kehidupan dunia sahaja, kita mati dan kita hidup dan tidak ada yang membinasakan kita selain masa. Dan mereka sekali-kali tidak mempunyai pengetahuan tentang itu, mereka tidak lain hanyalah menduga-duga sahaja" -al-Jatsiyah: ayat 24.  

Kedua: Golongan yang hilang pedoman, terumbang ambing, aqidah mereka bersimpang siur. Melakukan kesesatan dan menyimpang dari jalan Allah dalam kehidupan ini. Sementara mereka masih percaya mereka di jalan yang benar, mereka berbuat kebaikan. Meskipun ada antara mereka percaya kepada Allah dan hari Qiamat tapi aqidah mereka hanyalah gambaran semata-mata. Pada hakikatnya, mereka berfahaman kebendaan walaupun mereka melakukan kerja-kerja kebaikan.
"Orang-orang yang kafir kpd Tuhannya, amalan-amalan mereka seperti debu yang ditiup angin dengan deras pada suatu hari yang berangin kencang. Mereka tidak dapat mengambil sebarang manfaat dari apa yang mereka kerjakan di dunia ini. Yang demikian itu adalah kesesatan yang jauh" -Ibrahim; ayat 18.
"Dan orang-orang kafir, amalan-amalan mereka adalah seumpama fatamorgana di tanah yang datar, yang disangka air oleh mereka yang dahaga, tetapi bila didatanginya air itu, dia tidak mendapatinya sesuatu apapun" -an-Nur: ayat 39.

Ketiga: Golongan yang menganggap dunia ini sebagai ladang tanaman untuk mendaptkan hasilnya di akhirat kelak. Golongan inilah yang benar-benar beriman dgn Allah. Mereka mengetahui hakikat hidup serta memahami nilai dunia berbanding hari akhirat. 
"Dan tidaklah kehidupan dunia ini selain daripada bermain-main dan bersenda gurau belaka. Dan sesungguhnya kampung akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Maka, tidaklah kamu memahaminya" -al-an'Am: ayat 32.  


Mereka yang benar-benar beriman menganggap dunia sebagai medan perlumbaan untuk mentaati Allah SWT dan mencari keredhaanNya. Seluruh bidang hidupnya (ilmu, perniagaan, kekayaan, rumah, masa dan fikiran) diarahkan kepada Jalan Allah SWT. Islam telah ditetapkan oleh Allah SWT sebagai suatu sistem hidup yang sempurna. Telah ditentukan bahawa penilaian yang tinggi dan keuntungan hanya diberikan kepada mereka yang beriman serta menghayati Islam dalam kehidupan mereka.

“Demi masa. Sesunguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal saleh” -al-’Asr: ayat 1-3.
 
Mana-mana amalan yang tidak lahir daripada keimanan, maka ia tidak bernilai di sisi Allah SWT. Amalan saleh itu adalah buah Iman. Iman itu hidup dan bergerak melahirkan amalan yang soleh. Inilah Iman Islam. Iman itu bergerak, bekerja dan membangun menuju kepada matlamat redha Ilahi. Ia tidak semata-mata tersimpan beku di lubuk hati. Ia juga bukan semata-mata angan-angan atau sekadar niat baik sahaja tanpa diamalkan.
p.s. Semoga kita tergolong dalam golongan yang sentiasa mencari redha Allah.

Saturday, August 6, 2011

Aurat Wanita

Salam, berbuka dalam keimanan, berdiri dalam tarawih dan tahajud dalam kekhusyukan, suatu nikmat yang sangat besar nilainya, melebihi segala yang disinari sang mentari (E.O).
 “Wahai wanita, setiap ciptaan tuhan yang berharga di dunia ini akan terlindung dan amat sukar untuk diperolehi. Dimana kamu boleh dapatkan permata? Tertanam jauh di perut bumi, tertudung dan dilindungi. Dimana kamu jumpa mutiara? Terbenam jauh di dalam lautan, tertudung dan dilindungi oleh kulit kerang yang cantik. Dimana kamu cari emas? Terperosok di lapisan bumi, tertudung dengan lapisan demi lapisan tanah dan batu. Tubuh kamu adalah suci malah lebih berharga daripada emas mahupun permata.”
Sekadar renungan bersama...ayuh perbaiki diri, tingkatkan amal dan kurangkan dosa. Selamat berbuka!

Good deeds

 Six Easy ways to earn even after death.
1) Give a copy of Qur'an to someone. Each time one reads from it, you gain.
2) Donate a wheelchair to a hospital. Each time sick person uses it, you gain.
3) Participate in building a Masjid.
4) Place water cooler in a public place.
5) Plant a tree. You gain whenever a person,animal sits in its shade or eats from it.
6) And the easiest of all is to Share this message with people. Even if 1 applies.
  Acknowledge: W.N.

Tuesday, August 2, 2011

Setinta Harapan

Hari berganti hari. Waktu berlalu terasa singkat. Akhirnya Ramadhan yang ditunggu-tunggu telah pun tiba. Ramadhan memasuki hari ketiganya. 

Mudah-mudahan Ramadhan kali ini memberi seribu satu hikmah kepada kita. Semoga beroleh rahmatNya, dapat kita mengharungi Ramadhan kali ini hingga ke akhirnya. 

Manfaatkanlah setiap saat di bulan ini agar dapat kita memperbaiki diri kita dari segala aspek. Baik dari segi kesihatan mahupun dari segi ibadah kita.

Semoga dipermudahkan segala urusan kita sepanjang bulan ini. Setelah sekian lama ruangan ini sunyi, akhirnya dapat saya menulis kembali. SALAM RAMADHAN dari saya. 


Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...