Wednesday, March 17, 2010

Forward 4: Berapa ramai?

Berapa ramai yang sanggup mencontohi perniagaannya namun tetap qana'ah & zuhud kepada dunia.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi kepimpinannya namun tetap tawadhu dihadapan pimpinannya.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi kekeluargaannya namun tetap menjaga jiran tetangganya.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi pemakaiannya namun tetap menajaga pergaulan manusia lainnya.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi dalam pemerintahan namun tetap mantap ibadah pada-Nya.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi cara pergaulan namun tetap tiada dendam dipendam.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi dalam ketegasan namun tetap pemaaf, santun dan lembut hatinya.
Berapa ramai yang sanggup mencontohi dalam keberanian namun tetap ada rasa malunya.
petikan : http: sabahanmuslim.blogspot.com


Kadang-kadang kita tidak sedar dalam kita menjalani kehidupan seharian kita, kita telah jauh dari nilai-nilai Islam, cara hidup seorang muslim sebenar. Jika kita sedar adakah kita mampu untuk membetulkannya? Atau kita terus mengikut arus perjalanan kehidupan itu. Mungkinkan sudah hilang rasa takutkan tuhan di hati kita atau kita leka dengan nikmat-nikmat di syurga dunia. Dunia boleh dijadikan tempat kita untuk mempraktikan apa yang kita faham, tahu, rasa, mengenai Islam. Bukan tempat kita lalai dengan nikmat yang ada seperti syurga dunia. Sungguh sedih bagi mereka yang telah tersasar dari jalan yang terang. Sungguh berdukacita kelak bagi mereka yang telah sedar dari lamunan mimpi tapi tidak berusaha untuk kembali. Sedarlah saudara saudari, masa kita semakin suntuk, umur kita makin tua, umur dunia juga makin sampai ke penghujungnya. Ingat!! hanya amalan menjadi penyelamat kita di SANA nanti. Bukan kekasih, bukan ahli keluarga mahupun saudara. Apatah lagi kawan-kawan walaupun kawan karib. Masing-masing dengan hal masing-masing. Jawapannya, kembali kepada ajaran Islam sebenar, sebagaimana yang dipraktikkan oleh nabi semua umat, junjungan besar kita, Muhammad ya Rasulullah... Percayalah... inilah kebenaranya, bukan cubaan mahupun mimpi. Nasihat dari yang kurang arif kepada diri sendiri dan kepada sesiapa yang berminat untuk berhijrah!!!

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...