Tuesday, March 23, 2010

Kenali Tuhan Kita : Wujud


Wujud ertinya Ada
Dengan kata lain Wajib bagi Allah itu ada. Sifat wujud bagi Allah tak sama dengan sifat wujud pada makhluk seperti kita. Adanya semua makhluk di alam ini kerana ada yang menjadikannya iaitu Allah. Wujudnya Allah tidak seperti kita, sebab wujudnya Tuhan itu tidak bersebab, tidak dijadikan oleh sesiapa atau apa pun. Tetapi adanya kita ini disebabkan oleh adanya ibubapa kita. Sama seperti kejadian lain seperti kenyang disebabkan oleh makan, hilang dahaga disebabkan oleh minum, mati disebabkan sakit. Tiap-tiap sesuatu itu terjadi kerana ada sebabnya. Bahkan semua itu berlaku disebabkan keizinan Tuhan. Tetapi sifat wujud pada Tuhan sebaliknya. 

Surah Al-Ikhlas
1. Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.
2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.
3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan,
4. dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia."

HUBUNGAN SURAH AL IKHLAS DENGAN SURAH AL FALAQ

Surah Al Ikhlas menegaskan kemurnian Allah s.w.t. manakala surah Al Falaq memerintahkan agar semata-mata kepada-Nya-lah orang memohon perlindungan dari segala macam kejahatan.

Kita wajib mengenal dan merasakan sifat-sifat Tuhan itu sehingga kita menjadi cinta dan takut kepada Nya. Bila rasa cinta dan takut telah bertapak dalam hati kita, barulah hati kita akan mengarahkan akal, nafsu dan fizikal kita untuk taat kepada tuhan. Itulah yang dikatakan iman, iaitu keyakinan yang bertapak di hati lalu dilahirkan dengan amal ibadah dan membuahkan akhlak yang mulia.

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...