Monday, August 24, 2009

Sabarlah Wahai Manusia..

Bulan Ramadhan sering kali dikaitkan dgn kesabaran. Dan tidak ak nafikan di bulan inilah diri kita diuji dgn berbagai-bagai ujian sama ada dari segi zahir mahupun batin. Bercakap mengenai sabar, kali ini ingin ak ceritakan sebuah kisah berkaitan sabar. Suatu ketika dahulu, ak mempunyai seorg sepupu. Seingat ak ketika itu dia berumur 4 thn. Dari segi zahir, dia dilahirkan sempurna, cukup anggota badan namun dia ditakdirkan mengidap penyakit kanser darah. Di mana darahnya perlu diisi mengikut tarikh yg ditetapkan kerana kanser itu membunuh cell haemoglobin nye. Disebabkan kanser itu, dia tidak dapat berkata-kata seperti mana budak sebaya nye mampu. Comel budaknye. Suka tersenyum. Disebalik senyuman tersimpan seribu satu kesakitan yg hanya Tuhan saje tahu. Kadang kala aku dapat lihat riak wajahnye menahan sakit. Mungkin sebab inilah dia ditakdirkan tidak berkata-kata. Jika tidak sudah tentu keluarganya sebak setiap kali dia mengadu sakit. Jika ak mempunyai masa lapang yakni cuti sekolah, ak selalu pergi ke rumahnya...ziarah dan menolong ape yg patut.

Namun, takdir Tuhan tiada sape dapat menduga. Ketika ramai memberi perhatian kpdnya, ibunya (mak cik ak) telah jatuh sakit dan selang beberapa hari dia pergi meninggalkan dunia ini selama-lamenye. Pada suatu malam, (ketika majlis bacaan yaasin diadakn utk arwah mak cik ak) ak duduk disebelahnya. Ketika ak sdg membaca yaasin, sepupuku itu telah meminta air yaasin yg berada di tengah. Ak tidak mengendahkan kerana ayahnya telah memberikan segelas air suam kpdnya. Namun, dia tidak mahu. Sebagai manusia biasa, ak ketika itu ade timbul perasaan marah dek karenah die ketika itu. Akhirnya, ak memberinye segelas air yassin permintaannya. Die pun meminum air itu. Pada mulanya ak hairan kerana jarang budak kecil berperangai seperti itu. Namun kata hatiku, mungkin kebetulan saja. Malam itu, ak tidak dpt melelapkan mata. Hairan...biasenye ak mudah utk tidur, tambahan pula jam sudah menunjukkan pukul 2 pg. Tiba2 telefon rumahku berdering, so ak lah yg jawab deringan itu. Ak tergamam seketika kerana melalui panggilan itu, ak dikhabarkan bahawa sepupuku telah pergi mengikuti ibunya. Barulah ak mengerti, mungkin permintaan segelas air yaasin td itulah isyarat yg dia akan pergi buat selama-lamanya.

Apa yg nak ak sampaikan di sini adalah sebagai manusia byk perkara yg boleh mendatangkan kemarahan kita sama ada kite sedar atau tidak. Berwaspadalah...jika kisah sepupu ku ini dapat dijadikan iktibar. Ak bersyukur. Disebabkan peristiwa inilah, ak dapat mengawal kemarahanku...sehingga ada rakanku bertanya mengapa mereka tidak pernah nampak ak marah hatta meninggikan suara sekali pun. Sebenanya ak ade care ak tersendiri utk menegur bukan melalui kemarahan. Selain itu, bersyukurlah kerana kita dilahirkan dengan sempurna tanpa kecacatan atau pun penyakit. Masih mempunyai ibu bapa. Namun kpd yg sudah tiada...sentiasalah mendoakan mereka. Jadilah anak yg soleh/solehah yg dpt membantu mereka di 'sana'. Sedekahkanlah al-fatihah utk mereka berdua (sepupuku n mak cik ku)...thanks!

p/s: Kpd yg bg ak surat/bertanya secara lisan mengapa ak tidak pernah marah...inilah sebabnya. Terlalu panjang utk diceritkan. Namun marah ade tempatnya. Lebih tepat ketegasan...bukan marah membuta tuli. Marah yg melampaui batas itu mendekatkan kite dgn syaitan...

Ukirlah senyuman yang paling manis kerana selain sedekah, senyuman itu ibarat lukisan rahsia hati. Dan senyuman itu tidak menyakitkan tetapi menjadi penawar hati yang sakit....

Alangkah mudahnya berfikir tentang sabar, sedangkan nabi berpesan sabar itu adalah permulaan musibah. Begitu juga begitu mudah berfikir tentang syukur sedangkan syukur itu adalah membelanjakan nikmat di tempat yang hak...

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...