Thursday, August 13, 2009

Ketika Dia Menghampiri...


Mungkin kita pernah merasakan kesunyian, kegelisahan atau suatu perasaan ganjil yg membuatkan diri kita serba tidak kena. Yg ketika itu terjadi, kita merasa diri kita ini amat tidak selesa, fikiran seakan hilang entah ke mana atau melayang jauh ke mana. Hati terasa begitu terseksa sehingga di malam hari pun kita selalu terjaga. Kadang2 terbawa hingga ke siang. Seolah-olah ada yang tidak kena dengan diri kita. Sakitkah kita? Bila hal itu terjadi tatkala kita merasa tidak seorang pun yang dapat memahami kita, tidak ada tempat untuk berkongsi cerita, berkongsi gundah gulana atau berkongsi rasa. Walaupun ada yang meluahkan kepada insan tersayang. Namun, tidak banyak membantu. Hidup akan terasa semakin terseksa sehingga tidak lagi bermaya..

Bila itu kita rasakan. Mungkin ada yang selama ini kita lupakan, bahawa ketika kita sedar dari mimpi dan terpegun seketika, di saat itu sebenarnya Allah ada. Dia selalu memantau dan menemani kita dengan kasih sayang yang begitu mendalam. Dibekalnya oksigen secukupnya tanpa dipinta. Dia selalu mengiringi tidur kita yang sepi dan menjaga diri kita yang lemah ini. Namun, hal ini hanya akan terjadi bila kita mahu meyakini bahawa Allah itu benar2 ada dan tentunya namaNya terpahat di hati kita. Dengan kata lain, kita mahu mengimani dan mencintaiNya dengan sepenuh jiwa.

Pernahkah kita mengalami keadaan ini?

Nikmat Allah begitu banyak sehingga manusia terleka dengan nikmat2 itu. Malah kita (termasuk empunya blog) seringkali terlupa bahawa Allah telah membuat hati yg muram menjadi ceria, yg suram menjadi bercahaya malah yg lemah menjadi bertenaga. Kita lupa bahawa Allah boleh menganugerahkan pelbagai rasa dalam diri kita untuk menguji betapa kuat cinta kita padaNya. Semoga dengan perasaan itu kita mampu berada lebih dekat denganNya.

Sabda rasulullah s.a.w. : "Sesungguhnya org mukmin itu adalh org yg luarbiasa. Seluruh perkara dalam hidupnya bernilai positif baginya. Ketika mendapat kemudahan maka dia bersyukur. Sesungguhnya itu baik untuknya. Dan ketika mendapat kesulitan maka dia bersabar dan itupun baik baginya."

p/s : next time ak akn ceritakn peristiwa ak n kwn2 sesat dlm hutan di Pahang yg byk mengajar ak erti bergantung harap pdNya...

"Ya Allah, perbaikilah agamaku yg memelihara urusan hidupku, perbaikilah duniaku yg padanya ak menjalani kehidupanku, dan perbaikilah akhiratku yg pdnya menjadi tempat kembaliku..."

4 comments:

  1. erm, bagus post ko. mampu membuat jiwe2 kosong menangis. semoge dgn adenye blog ko ni, lebih ramai kt luar sane akan terbuka hatinye utk mengenali Islam dgn lebih mendalam. Selamat berblog~
    Assalamualaikum...

    ReplyDelete
  2. akan ku jdikan kata2 ko sbg pemangkin utk ku trus berblog...ha3x. Tunjuk ajar ku sifu!!

    ReplyDelete
  3. yup...kdg hati merintih mnta disirami air dan baja keimanan.tiada luahan kata kerna hati bukan lidah.sehingga hanya sedikit y mengerti bila hidayah Allah mengalirkan ke segenap jiwa.mgkn sukar utk menjd sebahagian mereka,tp xmustahil kerna ad ya berjya...doakn hati kite istiqamah dlm kebaikan..bersihknlah hati..nur hanya singgah d hati y suci....pernah terdengar kisah d radio, seorg pak cik tua ini tidak keluh kesah pabila dirinye di timpa penyakit kronik.pak cik itu berkata penyakit itu teman karibnye y akan terus menemani dirinye dan andai smp mati..xperlu dimarahinye.redha adalah lebih baik .suci hatinye.knp?kerana dia yakin Allah Maha Mengetahui...

    ReplyDelete
  4. Moga2 kite mendapat petunjuk nya. Hidup dalam redhaNya. Insya'allah..

    ReplyDelete

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...