Friday, August 20, 2010

Aku terkesima....

Mengapa ya, ramai manusia hari ini mengejar dunia? Bukankah akhirat itu yg kekal selamanya? Adakah kita lupa? Mengapa? Kekayaan itu boleh menjadi penyebab kepada kekufuran. Begitu juga kemiskinan. Tapi, bukankah seorg mukmin itu semuanya baik baginya? Tidak kira betapa susah keadaannya atau betapa senangnya dia, tidak akan hilang Tuhan dari hatinya. Mungkinkah hati kita sudah tiada rasa bertuhan? Mengapa? Adakah  ruang di hati kita sudah diisi dgn idola2 masa kini? David Beckham, Cristiano Ronaldo, Brad Pitt, Justin Bieber, Rafael Nadal, Katty Perry. Dan siapa lagi, ya? Adakah mereka ini yg tersemat di hati kita. Bukankah Rasulullah itu contoh terbaik bagi kita? Kenapa tidak diikut dan dicontohi? Mungkin kita tidak dapat merasakan betapa cintanya Rasulullah kepada kita. Tidak mengetahui betapa susahnya Rasulullah menyebarkan Islam sehingga hari ini kita dapat menikmatinya. Tidak tahu betapa beruntungnya bergelar umat Muhammad s.a.w. sehingga dicemburui nabi2 yg lain. 

"Wahai Allah, jadikanlah aku tergolong dalam golongan yg sedikit. Golongan yg sentiasa ingat kepadaMu walau di mana ak berpijak, golongan yg bersyukur kepadaMu hatta pada ketika  ak terlena, golongan yg sentiasa bertaubat kepadaMu pada setiap saat yg berlalu dan golongan yg suka mendampingi hamba2mu yg di hati mereka ada rasa bertuhan, ada rasa syukur atas nikmatMu, ada rasa bersalah atas dosa2 yg mereka lakukan walaupun sebesar zarah. Wahai Allah, makbulkanlah permintaanku."

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...