Sunday, August 15, 2010

Beruntung Beroleh Kunci Kebaikan....

Alhamdulillah...betapa pantas masa berlalu. Kini, umat Islam di Malaysia dan seangkatan dgnnya telah memasuki malam Ramadhan ke-6. Selamat menjalani ibadah puasa yg ke-5.

Ak juga diberi ruang dan digerakan hati serta tangan utk menulis di ruangan Ilustrasi Pengembara ini. Ingin ak kongsikan sebuah hadith yg br ak dengar baru-baru ini. Moga dapat dijadikan iktibar dan pembakar semangat utk kita meningkatkan amal ibadah kita pada bulan Ramadhan ini. Insya'allah...

Daripada Sahal bin Saad r.a. berkata, Rasulullah s.a.w. bersabda: Sesungguhnya kebaikan itu laksana beberapa gudang dan bg gudang -gudang itu ada anak kuncinya. Maka untung sekali bg seorg hamba yg telah dijadikan oleh Allah s.w.t. sebagai anak kunci kepada kebaikan. Dan celaka bagi seorg hamba yg menjadi anak kunci kepada kejahatan, penutup kepada kebaikan.

Dengan hikmah dan bijaksana, Allah s.w.t. telah mecncipta segala kebaikan dan kejahatan. Dengan itu, Allah s.w.t. menguji siapa dikalangan hambanya yg benar-benar taat kepadanya. Sebagai ganjaran Allah menciptakan syurga dan neraka. Allah s.w.t. membalas hambanya yg membuat kebaikan dengan pahala dan syurga manakala Dia membalas hambanya yg melakukan kejahatan dgn dosa dan neraka. Oleh itu, berpandukan hadith di atas, sesiapa yg menjadikan dirinya kunci kepada kebaikan, mengajak orang lain berbuat kebaika, berusaha sekuat, sedaya mampu untuk menjadi ketua dalam melaksanakan kebaikan. Maka org itu adalah org yg paling beruntung kerana ia akan mendapat pahala dari kebaikan yg dikerjakannya sendiri dan juga akan mendapat pahala seperti semua pahala orang mengikut jejak langkahnya. Maka kebaikannya bersambunug2. Subhanallah...betapa pemurahnya Allah s.w.t.

Namun, sebaliknya. Barangsiapa yg menjadikan dirinya kunci kepada kejahatan, mengajak org lain berbuat kejahatan, menjadi ketua kepada kemungkaran. Maka ia adalah org malang kerana mendapat dosa dari kejahatan yg dilakukan oleh org2 yg mengikutinya di belakang. Nauzubillah...

Wahai Allah, jadikanlah aku, ahli keluargaku serta sahabat2ku tergolong dlm org2 yg mengerjakan kebaikan dan sentiasa mengajak org lain melaksanakan kebaikan. Dan jauhkanlah kami dari tergolong dlm org2 yg melakukan kejahatan dan mengajak org lain melakukan kejahatan..Aminn.

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...