Tuesday, June 8, 2010

Ujian Dahsyat Terhadap Iman


Hadith Akhir Zaman
Daripada Abu Hurairah r.a. bahawasanya Rasulullah s.a.w. berabda: “Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat terhadap iman) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman di waktu pagi, kemudian di waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau (Syak Perawi Hadith) seseorang yang masih beriman di waktu petang, pada esoknya ia sudah menjadi kafir. Ia telah menjual agamanya dengan sedikit dari mata benda dunia”.
H.R. Muslim
Keterangan
Hadith ini menerangkan kita betapa dahsyat dan hebatnya ujian terhadap iman seseorang di akhir zaman. Seseorang yang beriman di waktu pagi-pagi, tiba-tiba dia menjadi kafir di waktu petang. Begitu juga sebaliknya. Begitu pantas dan cepat perubahan yang berlaku. Iman yang begitu mahal pun boleh gugur di dalam godaan satu malam atau satu hari saja, sehingga ramai orang yang menggadaikannya kerana hanya mendapatkan sedikit harta benda dunia. Dunia lebih dicintai di sisi mereka berbanding iman. Dan menurut riwayat Ibnu Majah, beliau menambah “kecuali orang yang hatinya dihidupkan Allah s.w.t. dengan ilmu”.
Mudah-mudahan Allah s.w.t. menjadikan kita di antara orang yang berilmu dan mengamalkan ilmunya, sehingga ilmu itu dapat menyelamatkan iman kita dari ujian yang dahsyat itu. Semoga Allah s.w.t. golongkan kita dalam kalangan orang yang hidup hatinya di saat hati-hati dimatikan.

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...