Sunday, January 31, 2010

Ke mana Orang Tua, Di mana Orang Muda?

Saban hari ak lihat di berita2 akhbar tempatan, byk berita yg kurang menyeronokkan. Orang tua ditinggalkan di masjid, di pasar mahupun di biarkan hidup merempat. Di manakah anak2 mereka? xkan mereka tidak mengenang jasa orang tua mereka. Dengan kata lain, mereka bukanlah hanya orang tua tp adalah ibu bapa mereka yakni darah daging mereka sendiri. Tergamak mereka lakukan sedemikian. Kenapa? Adakah ini budaya masyarakat sekrang? Adakah memang tujuan mereka untuk memenuhkan rumah2 orang tua. Ye la kalau x membazir je buat rumah orang tu besar2 tp xde sape nak duduk. Benarkah?

Ap yang ak lihat sekarang manusia sibuk mengejar kesenangan hidup, tanpa disedari erti kasih sayang, pengorbanan semakin dilupakan. Yang dikepala, sibuk memikirkan berkorban untuk harta, pangkat dan juga kesenangan. Lupakah mereka siapa membesarkan mereka dengan susah payah, jerih perih, penat lelah ibu bapa membesarkan mereka. Lupakah mereka? Atau kurangnya didikan agama dalam diri mereka? Ataupun malu mempunyai ibu bapa yang tidak lagi berupaya menguruskan diri? Tapi sebagai manusia, semua itu tidak patut menjadi sebab sebaliknya tanggungjawab yg diamanahkan kpd setiap insan yg bernama anak perlu dilaksanakan. Bukankah taat kepada ibu bapa itu satu kewajipan? Bukankah menderhaka kpd ibu bapa, neraka tempat nya? Sedarlah anak-anak!! Persiapkan dirimu untuk ibu bapa mu!!!

No comments:

Post a Comment

Syeikh Muhammad al-Ghazali

"Seandainya kamu beribadat pada malam Lailatulqadar di hadapan Kaabah tapi kamu tak pernah mengenang nasib umat dan memperjuangkannya, maka doa dan ibadat itu tidak ada nilaian di hadapan Allah (petikan dalam buku Pemikiran Muhammad al-Ghazali Oleh Mohd Rumaizuddin)"

Umar Abdul Aziz

"Andai kamu mampu, jadilah seorang ilmuwan. Jika tidak mampu, maka jadilah seorang murid. Jika tidak mampu, jadilah orang yang mencintai ilmu. Jika tidak mampu juga, maka janganlah kamu membenci orang yang berilmu."

Pemimpin

Pemimpin yang adil umpama pengembala yang mengasihi haiwannya. Pengembala itu membawa binatang gembalaannya ke padang rumput luas dan subur. Dia menjaga binatang gembalaannya agar tidak diterkam binatang buas. Dia selalu mengawasinya agar tidak kelaparan atau kehausan. Tidak mengharap berjumpa dengan harta 'Ahmad al-Bab'. Fikir-fikirkanlah! Hari ini kita mungkin bergelar pengikut. Esok lusa mungkin kita pula bergelar pemimpin.

Iktibar Palestin

Anak Palestin gugur syahid...
Anak Melayu gugur janin...
Anak Palestin hilang keluarga sebelum berkeluarga...
Anak Melayu hilang 'mahkota' sebelum berkeluarga...
Anak Palestin maut di tembak zionis...
Anak Melayu maut atas jalanraya dek rempit...
Anak Palestin menangis pertahan agama, harta, keluarga, tempat tinggal...
Anak Melayu menangis pertahan teman lelaki/wanita dirampas orang lain...